Khutbah Jum’at: Pentingnya Memperbaiki Niat

0

Khutbah Pertama

إن الحمد لله نحمده و نستعينه و نستغفره و نعوذ بالله من شرور أنفسنا و سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له و من يضلله فلا هادي له، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له و أشهد أن محمدا عبده و رسوله. يأيها الذين آمنوا اتقوا الله حق تقاته و لا تموتن إلا و أنتم مسلمون. يأيها الناس اتقوا ربكم الذي خلقكم من نفس واحدة و خلق منها زوجها و بث منهما رجالا كثيرا و نساء و اتقوا الله الذي تساءلون به و الأرحام إن الله كان عليكم رقيبا. يأيها الذين آمنوا اتقوا الله و قولوا قولا سديدا يصلح لكم أعمالكم و يغفر لكم ذنوبكم و من يطع الله و رسوله فقد فاز فوزا عظيما. ألا فإن أصدق الحديث كتاب الله و خير الهدي هدي محمد صلى الله عليه و سلم و شر الأمور محدثاتها و كل محدثة بدعة و كل بدعة ضلالة و كل ضلالة في النار. اللهم فصل و سلم على هذا النبي الكريم و على آله و أصحابه و من تبعهم بإحسان إلى يوم الدين. أما بعد.

قال الله تعالى: مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلَا يُجْزَى إِلَّا مِثْلَهَا وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

Alhamdulillah, kita memuji dan bersyukur kepada Allah. Dan mari kita senantiasa meningkatkan ketaqwaan kepada Allah, dan bersegera melakukan perbuatan baik. Semoga kita menjadi orang yang beruntung. Mari kita selalu berniat melakukan ketaatan yang kita belum mampu melakukannya. Semoga kita mendapatkan ganjarannya di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena sesungguhnya seorang insan, bila berkeinginan melakukan satu kebaikan lalu ia mengerjakannya, Allah menulis baginya 10 kebaikan sampai 700 kali lipat banyaknya bahkan berkali-kali lipat. Sesungguhnya seorang lelaki bersedekah dengan sebiji kurma dari usaha yang baik, dan Allah tidak akan menerima seseorang kecuali dari usaha yang baik, dan Allah menyimpan dan memelihara sedekah itu baginya sebagaimana salah seorang diantara hamba menjaga anak ternaknya atau tanamannya, hingga sedekah itu dilipatgandakan oleh Allah sampai seperti gunung yang sangat besar. Dan jika seseorang berkeinginan dan bercita-cita melakukan satu kebaikan, lalu ia tidak melakukannya, karena ia tidak sanggup atau ia terbiasa melakukan kebaikan itu namun terhalang pada saat tertentu, maka sesungguhnya Allah menulis baginya kebaikan secara sempurna.

Di dalam sebuah hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

“Barangsiapa yang sakit atau safar lalu ia tidak sempat melaksanakan amalan yang sering ia lakukan, maka Allah menulis baginya pahala sebagaimana ketika ia dalam keadaan sehat atau mukim. Dan jika bukan menjadi kebiasaannya dan ia hanya melakukan apa yang ia sanggupi, Allah menulis baginya ganjaran yang sempurna. Sebagaimana Allah berfirman : “barangsiapa yang keluar dari rumahnya, berhijrah kepada Allah dan rasulNya, lalu ditengah perjalan di datangi kematian, maka ganjarannya sudah terjadi di sisi Allah”.

Dalam hadits nabi yang diriwayatkan oleh Abi kabsyah al anmari radhiyallahu ‘anhu: “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda “ada 3 perkara yang aku bersumpah atasnya dan aku menyampaikan hadits kepada kalian maka hafalkanlah, tidak akan berkurang harta seseorang karena sedekah, tidak didzalimi seseorang lalu ia bersabar atasnya melainkan Allah menampakkan kemuliaan kepadanya, tidaklah seseorang membuka pintu meminta-minta melainkan Allah membuka padanya pintu kefakiran”.

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Aku menyampaikan kepada kalian, maka hafallah dengan sebaik-baiknya. Sesungguhnya dunia ini adalah untuk 4 orang, seorang hamba yang Allah rezkikan kepadanya harta dan ilmu, lalu ia bertaqwa kepada Allah dengan hartanya itu, dan ia menyambung silaturrahim, dan ia mengetahui hak Allah pada dirinya dan hartanya, maka inilah tingkatan yang paling afdhal. Kedua, seorang hamba yang Allah berikan ilmu kepadanya, dan tidak diberikan harta, lalu ia memiliki niat yang benar dan berkata sekiranya aku memiliki harta niscaya aku akan berbuat sebagaimana fulan (orang pertama), maka dengan niatnya itu ia memperoleh ganjaran yang sama, yang ketiga seorang yang Allah berikan harta namun Allah tidak memberikan ilmu kepadanya, maka ia tergelincir pada hartanya, dan ia tidak bertaqwa kepada Allah lewat hartanya, tidak menyambung silaturrahim, dan tidak menunaikan haq Allah pada hartanya, maka ini adalah orang yang paling buruk tingkatannya. Keempat, seorang hamba yang Allah tidak memberikan harta dan ilmu kepadanya, dan ia berkata sekiranya aku memiliki harta niscaya aku berbuat sebagaimana perbuatan fulan (orang ketiga), maka niatnya itu sama dosanya di sisi Allah”.

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadikan bagi siapa saja yang berniat untuk melaksanakan kebaikan, lalu ia lemah/tidak mampu melaksanakannya, namun karena ia niatkan, ia mendapat pahalanya di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan barangsiapa yang berniat melakukan perbuatan buruk, dan ia tidak mampu melakukan perbuatan buruk tersebut, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadikannya dengan niatnya itu seperti orang yang mendapatkan dosa dari melakukannya.

Seseorang yang berkeinginan melakukan keburukan lalu ia melakukannya, maka dicatat baginya satu keburukan. Dan jika ia bercita-cita melakukannya dan ia tidak mengerjakannya karena takut kepada Allah, dan ia mengharapkan pahala dari sisi Allah, maka Allah menulis baginya satu kebaikan. Tetapi jika seseorang meninggalkan perbuatan buruk itu karena ia lemah, tidak mampu melakukannya, atau tidak sempat, lalu ia melakukan amal-amal yang lain, jika amal-amal yang lain itu adalah kebaikan, maka Allah akan menghapus baginya keburukan itu dengan perbuatan yang baik.

Oleh karena itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Apabila dua orang muslim bertemu dengan dua pedangnya, maka orang yang membunuh dan yang terbunuh, keduanya di neraka. Mereka berkata wahai Rasulullah, yang membunuh sudah jelas, tetapi mengapa yang terbunuh juga masuk neraka, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, karena yang terbunuh juga berkeinginan keras untuk membunuh saudaranya, tetapi ia didahului dan terbunuh, sehingga dengan niatnya, keduanya masuk neraka”

أقول قولي هذا و أستغفر الله لي و لكم و لسائر المسلمين و المسلمات من كل ذنب فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم

Khutbah Kedua

الحمد لله على إحسانه و الشكر له على توفيقه و امتنانه، أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له تعظيما لشأنه و أشهد أن محمدا عبده و رسوله الداعي إلى رضوانه. اللهم فصل و سلم على هذا النبي الكريم و على آله و أصحابه و من تبعهم بإحسان إلى يوم الدين. أما بعد.

Hadirin jama’ah Jum’at rahimakumullah.

Bertaqwalah kepada Allah dimana saja kita berada. Tanamkan rasa takut kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, mengingat perintah Allah, baik dalam keadaan bersendirian atau beramai-ramai. Mari kita mengikuti keburukan dengan kebaikan, karena tak seorangpun yang lepas dari keburukan, niscaya kebaikan akan menghapus keburukan, dan pergauli manusia dengan akhlak yang sebaik-baiknya.

Adapun orang yang berkeinginan untuk melakukan keburukan lalu ia meninggalkannya bukan karena takut atau karena lemah, maka tidak ada pahala baginya, dan tidak ada dosa atasnya. Allah Ta’ala berfirman:

مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلَا يُجْزَى إِلَّا مِثْلَهَا وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

“Barangsiapa yang datang dengan membawa kebaikan maka bagi dia akan mendapatkan 10 kali lipat. Barangsiapa yang datang dengan membawa keburukan, tidaklah ia dibalas kecuali sama dengannya dan mereka tidak didzhalimi.” (Q.S al-An’am:160)

Semoga Allah senantiasa memberikan petunjuk, hidayah dan inayah, sehingga kita kembali kepadaNya dalam keadaan Allah ridha kepada kita dan kitapun ridha kepadaNya. Hingga kita dipanggil

يَٰٓأَيَّتُهَا ٱلنَّفْسُ ٱلْمُطْمَئِنَّةُ ٱرْجِعِىٓ إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً فَٱدْخُلِى فِى عِبَٰدِى وَٱدْخُلِى جَنَّتِى

“Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya.Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku,masuklah ke dalam syurga-Ku.” (QS. Al-fajr: 27-30).

 

فاعلموا أن الله أمركم بأمر بدأ فيه بنفسه و ثنى بملائكته المسبحة بقدسه و ثلث بكم أيها المسلمون فقال عز من قائل إن الله و ملائكته يصلون على النبي يأيها الذين آمنوا صلوا عليه و سلموا تسليما. اللهم صل و سلم على نبينا محمد و عل آله و صحابته و من اهتدى بهديه و استن بسنته إلى يوم الدين. ثم اللهم ارض عن الخلفاء الراشدين المهديين أبي بكر و عمر و عثمان و علي و على بقية الصحابة و التابعين و تابع التابعين و علينا معهم برحمتك ي أرحم الرحمين.

اللهم إنا نسألك بكل اسم هو لك سميت به نفسك أو أنزلته في كتابك أو علمته أحدا من خلقك أو استأثرته في علم الغيب عندك أن تجعل القرآن ربيع قلوبنا و نور صدورنا و جلاء أحزاننا و ذهاب همومنا و غمومنا

اللهم اغفر للمسلمين و المسلمات و المؤمين و المؤمنات الأحياء منهم و الأموات.

اللهم أعز الإسلام و المسلمين و أهلك الكفرة و المشركين و دمر أعداءك أعداء الدين

اللهم أصلح لنا ديننا الذي هو عصمة أمرنا، و أصلح لنا دنيانا التي فيها معاشنا و أصلح لنا آخرتنا التي إليها معادنا و اجعل اللهم حياتنا زيادة لنا في كل خير و اجعل الموت راحة لنا من كل شر

اللهم أعنا على ذكرك و شكرك و حسن عبادتك

اللهم إنا نسألك الهدى و التقى و العفاف و الغنى و حسن الخاتمة

اللهم اغفر لنا و اوالدينا و ارحمهم كما ربونا صغارا

ربنا هب لنا من أزواجنا و ذرياتنا قرة أعين و احعلنا للمتقين إماما

ربنا لا تزغ قلوبنا بعد إذ هديتنا و هب لنا من لدنك رحمة إنك أنت الوهاب

ربنا آتنا في الدنيا حسنة و في الآخرة حسنة و قنا عذاب النار

عباد الله إن الله يأمركم بالعدل و الإحسان و إيتاء ذى القربى و ينهى عن الفحشاء و المنكر و البغي يعظكم لعلكم تذكرون فاذكروا الله العظيم يذكركم و اسألوه من فضله يعطكم و لذكر الله أكبر و الله يعلم ما تصنعون.

Ditranskrip dari Khutbah Jum’at yang dibawakan oleh Ustadz Usman Laba, Lc.

Share.

Leave A Reply